Faedah dan Manfaat Puasa

Apabila kita berpuasa, macam-macam yang ada di dalam kepala kita. Apa manfaat yang ada, apa yang kita akan dapat rasa dan sebagainya.

Di bawah ini saya akan senaraikan beberapa faedah dan manfaat berpuasa:

- Orang yang berpuasa menahan hawa nafsu dari makan minum dan segala yang membatalkannya sejak dari terbit fajar hingga terbenam matahari tentulah dapat menimbulkan perasaan dalam hatinya, ingin menolong fakir miskin.

- Menanamkan sifat sabar

Mendidik bersifat amanah, kerana dengan berpuasa dapat melatih diri menjadi orang yang dapat dipercayai. Meskipun dalam keadaan lapar dan haus, segala yang akan dimakan dan diminum sudah tersedia, dan tidak ada seorang pun yang mengetahui, namun mereka yang berpuasa tidak sedikit makan atau minum dengan demikian jiwa orang yang berpuasa itu akan terbentuk sikap dapat dipercaya oleh orang lain. Dan dengan puasa itu mendidik seseorang menjauhi hak orang lain (yang bukan haknya sendiri) walapun begitu kuat dorongan hawa nafsunya.

Mendidik bersifat shidiq (benar) karena dengan puasa orang dapat menjaga diri dari sifat pendusta (pembohong) sebab sifat pendusta itu dapat menghapus pahala puasa dan dilarang keras oleh Allah Ta’ala.

Menambah kesehatan, karena orang yang berpuasa itu menahan nafsunya dari makan, minum dan lain-lainnya, oleh karena itu terjaga kesehatannya. kita mengetahui bahwa penyakit-penyakit itu berawal dari perut. Sebab semua yang telah dimakan dan diminum tersimpan dalam perut, dan jika kurang pemeliharaannya, tentu akan merusak kesehatan. Maka dengan berpuasa perut kits dikosongkan dan dibersihkan dari segala kotoran, yang dapat menjauhkan dari berbagai penyakit. Bukan hanya penyakit lahir saja, tetapi penyakit batin pun akan tercuci dengan berpuasa.

Tanda bersyukur kepada Allah s.w.t. atas limpah kurnia nikmatNya yang tidak terhingga

Mendidik nafsu ammarah (yang lebih banyak mengajak kepada keburukan) agar berubah menjadi nafsu lawwamah dan seterusnya meningkat kepada nafsu mutmainnah yakni nafsu yang tenang tenteram, bersedia menjunjung titah perintah Allah s.w.t.

Melatih dan mendidik jiwa supaya mempunyai sifat kasihan belas terhadap orang-orang yang susah menderita dan kurang bernasib baik kehidupan mereka

Membersihkan diri daripada sifat-sifat mazmumah (keji) seperti tamak, sombong, hasad dengki dan lain-lain lagi

Mendidik jiwa supaya bersifat sabar, tahan menanggung kesusahan dan pelbagai cabaran dalam menempuh perjuangan hidup

Memperolehi kecerdasan akal dan fikiran sebagaimana disebut dalam satu riwayat maksudnya: “Orang yang lapar perutnya itu tajamlah fikirannya dan teranglah hatinya.”

Puasa akan mendidik akhlak mulia. Sabda Nabī :

Puasa adalah perisai, maka janganlah seseorang yang berpuasa itu bercakap perkara yang tidak cocok dan jangan bersikap jahil. Jika ada yang ingin bergaduh dengannya atau memakinya, maka hendaklah dia berkata: “sesungguhnya aku sedang berpuasa” (Ḥadīth riwayat al-Bukhārī)

Firman Allah (Ayat Al-Baqarah ayat 183 dan 185)

“Wahai orang-orang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagimana yang diwajibkan atas orang orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa…”

Bagi orang-orang Islam yang beriman, bulan Ramadhan adalah bulan yang dinanti-nantikan ketibaannya oleh setiap ummat islam, memandangkan ia bulan yang mulia dan memberi begitu banyak manfaat dan keistimewaan, faedah, fadhilat dan masa depan yang cerah bagi mereka yang tahu dan menghayatinya.

Keutamaan Ramadhan

Terdapat puluhan hadis Rasulullah saw yang menjelaskan tentang fadhilat dan keutamaan pusa di bulan Ramadhan, bukan sahaja untuk manafat ummat Islam di akhirat kelak, malah ianya memberi faedah yang besar untuk kesihatan tubuh badan manusia di dunia ini.

- Pintu Langit dibuka
- Pintu-pintu Syurga Di Buka
- Mereka yang berpuasa akan mendapat balasan syurga
- Orang yang berpuasa dimakbulkan permintaanya oleh Allah SWT
- Orang yang berpuasa mendapat dua kegembiraan iaitu semasa berbuka dan apabila bertemu dengan Allah pada hari kiamat kelak
- Orang yang berpuasa mendapat peliharaan Allah Swt
- Orang yang berpuasa dengan sempurna dijanjikan mahligai yang indah di syurga
- Setiap kali sijud orang yang berpuasa, dikurniakan seribu tujoh ratus kebajikan, dibinakan mahligai di syurga dan tujuh puloh ribu malaikat memohon keampunan baginya dari pagi hingga petang.

Kebaikan berpuasa dari sudut sains:

Para penyelidik ilmu perubatan telah membuktikan bahawa puasa dapat membuang toksik / racun dari badan dan secara tidak langsung dapat meningkatkan sistem imunisasi tubuh dalam melawan penyakit. Menurut Dr. Mac Fadon, seorang doktor dari Amerika, “Puasa adalah seperti tongkat ajaib yang dapat menyembuhkan penyakit yang membabitkan perut.” Banyak kejayaan beliau mengubati pesakit2nya dengan menganjurkan mereka agar berpuasa sebagai alternatif kepada ubat2 moden. Dan puasa bukan sahaja dapat menjaga kesihatan dan melawan penyakit bahkan dapat juga menajamkan minda kita.

Dalam ilmu biologi, ketika perut dan usus melakukan proses pencernaan, otak tidak dapat berfungsi dengan baik. Ini kerana tenaga dan pengaliran darah tertumpu kepada kerja-kerja penghadaman makanan. Sebab itulah apabila kita makan sampai terlalu kenyang, otak kita akan menjadi lemah untuk berfikir dan tubuh pun akan rasa mengantuk dan malas. Ketika berpuasa, tenaga dan pengaliran darah tertumpu kepada otak. Ini menjadikan otak dapat bekerja dengan lancar dan memberi peluang kepada diri kita untuk melaksanakan aktiviti-aktiviti yang menggunakan mental dan fizikal yang berkesan.

Dr. Alan Cott, Seorang pakar perubatan Amerika Syarikat melaporkan terhadap penyelidikan psikologi membuktikan bahawa puasa mempengaruhi darjah kecerdasan seseorang. Ujian dilakukan terhadap sekumpulan orang yang rajin berpuasa dan sekumpulan orang yang tidak berpuasa. Keputusannya, ternyata menunjukkan bahawa orang yang rajin berpuasa memperolehi skor (markah) yang jauh lebih tinggi dalam ujian berbanding dengan orang yang tidak berpuasa.

Puasa juga insyaAllah dapat menyembuhkan pelbagai penyakit. Suatu kongres antarabangsa bertemakan “Kesihatan dan Ramadhan” telah diadakan di Casablanca, Morocco pada tahun 1996. Pakar-pakar perubatan dari seluruh dunia telah membentangkan lebih kurang 50 kajian ketika itu. Kesemua kajian itu mengesahkan puasa mampu mencegah serta menyembuhkan pelbagai jenis penyakit yang dihidapi manusia. Kesimpulan kongres itulah yang menekankan 4 fadhilat berpuasa dari sudut kesihatan yang jelas iaitu, menurunkan gula darah, tekanan darah, lipid darah dan berat badan.

Sedangkan dunia perubatan pula telah mengenal pasti pelbagai punca penyakit yang dialami masyarakat dunia masa kini dan antara penyakit yang paling kerap berlaku di dunia masa kini menurut Pertubuhan Kesihatan SeDunia ialah disebabkan sindrom metabolik. Sindrom ini meliputi 4 masalah iaitu: (1) glukos darah tinggi (2) Tekanan darah tinggi (3) Lipid darah tinggi dan (4) lebih berat badan atau obesiti. Dengan hanya meneliti penyakit utama dunia kini dan kesan puasa pada tubuh badan dapatlah kita simpulkan bahawa berpuasa adalah sangat bersesuaian untuk mencegah penyakit sindrom metabolik yang melanda dunia masa kini.

Al-Harits seorang doktor Arab mengatakan :

“Yang banyak membunuh manusia adalah kerana manusia suka memasukkan makanan pada perut sebelum makanan dalam perut dicerna.”

Dr. Alexis Carel seorang doktor antarabangsa dan pernah memperolehi penghargaan nobel dalam bidang kedoktoran telah menyatakan bahawa dengan berpuasa dapat membersihkan pernafasan.

Puasa dapat manambahkan kesegaran dan kesihatan pada tubuh, kerana perut yang sentiasa bekerja memproses makanan juga perlu berhenti bekerja buat sementara waktu. Dan ketika berpuasa itu lah perut kita berehat dan mendapat kesegaran semula untuk bekerja kemudiannya.

Sama juga ibaratnya seperti enjin kereta yang mungkin tidak tahan lama jika dipaksa untuk sentiasa berjalan tanpa henti.Sudah pastinya kereta perlu diservis selalu bagi ianya bisa berjalan lancar dan tanpa gangguan.Begitu jua dengan tubuh manusia yang amat kompleks daripada kereta dimana amat perlu diservis biarpun hanya setahun sekali selama sebulan,malah lebih baik sekiranya diservis setiap bulan dengan berpuasa.Wallah Huaalam.

Di Antara Hikmah, Rahsia Dan Faedah Berpuasa
Tidak diragukan juga bahawa puasa mempunyai hikamah dan faedah yang cukup banyak yang kadang-kadang sebahagiannya diketahui oleh hamba, tetapi masih banyak lagi yang tidak diketahuinya.

Di antara hikmat dan faedah puasa yang mungkin diketahui oleh seseorang Islam ialah:

1. Di antara sifat puasa yang sohih ialah menyedarkan hati seseorang mukmin terhadap muraqabah* Allah Azzawajalla. Ini disebabkan apabila orang yang berpuasa menghabiskan sebahagian waktu siangnya, dia akan meresa lapar dan dahaga, maka jiwanya inginkan makanan dan minuman. Tetapi perasaan yang mengetahui bahawa dirinya berpuasa menghalangnya daripada memenuhi kehendak jiwanya sebagai melaksanakan perintah Allah Azzawajalla. Daripada pertentangan jiwa ini akan lahirlah kesedaran hati dan suburlah perasaan muraqabah Allah Taala serta berterusanlah ingatannya terhadap rububiyyah dan keagungan kekuasaan Allah. Begitu juga dia akan sentiasa sedar bahawa dia adalah hamba yang tunduk kepada hukum Allah dan mematuhi kehendak-Nya.

2. Ramadhan adalah bulan suci dibandingkan dengan semua bulan dalam satu tahun. Allah Azzawajalla menghendaki hamba-Nya supaya memenuhkannya dengan ketaatan dan mendekatkan diri kepada-Nya. Juga mengisinya dengan setinggi-tinggi makna perhambaan kepada Allah Azzawajalla. Alangkah sekarnya untuk merealisasikan perkara ini apabila berhadapan dengan hidangan, berada di majlis minum, selepas perut diisi penuh dan setelah naiknya hawa makanan ke dalam pemikiran dan otak. Jadi pensyariatan puasa pada bulan ini adalah jalan yang paling mudah untuk memenuhi hak Allah dan melaksanakan kewajipan perhambaan depada-Nya.

3. Sesungguhnya kehidupan seseorang muslim yang sentiasa berada dalam keadaan kenyang pasti akan memenuhkan jiwanya dengan sifat-sifat yang keras dan menyuburkan faktor-faktor pelampauan. Kedua perkara ini bertentangan dengan keadaan sebenar seseorang muslim. Jadi pensyriatan puasa akan membersihkan jiwanya dan menghaluskan perasaannya.

4. Di antara prinsip terpenting tertegaknya masyarakat Islam ialah saling kasih mengasihi dan sayang menyayangi sesama umat Islam. Amat sukar bagi si kaya untuk mengasihi si miskin dengan kasih sayang yang sebenarnya tanpa dia merasai kesakitan dan kepayhan kemiskinan juga kepahitan kelaparan dan penderitaan. Bulan Ramadhan adalah sebaik-baik pengalaman yang akan diperolehi si kaya mengenai perasaan si fakir. Ini menjadikannya hidup bersama si fakir di alam kepediahan dan dihalang daripada memiliki makanan. Dari sini puasa adalah sebaik-baik perkara yang menimbulkan faktor-faktor kasih sayang, rahmat dan kasihan di dalam jiwa si kaya.

*Perasaan hampir dan di awasi oleh Allah Taala.